#workplaceconfessionstories 3 [bhs Sarawak translated.]


[Bahasa Sarawak Translation]


Benda tok jadi masa kamek di bar lepak dengan kawan2. kamek tok jenis laki yang suka style lah, kamek dress up x kedak laki, x kedak ompuan (untuk konteks) jadi masa ya kamek pake oversize sweatshirt + slim fit jeans + heels. kamek pergi toilet dan bila kamek keluar ada skumpulan ompuan tok (mungkin sidak ada yang jenis gaok; kedak tomboi la gia) nunggah kamek mok klaka.


kamek okay jak mun mok klaka dalam bar asal xda kekasaran. tapi sidak tok mala pegang2 kemaluan kamek tanyak kamek agik ada kah benda 'ya'. kamek faham lah sidak mok berugurau tapi kau bukan kawan aku bah, kawan2 kamek agik x pernah pegang kamek sia. apatah agik memaksa kamek. benda ya polah kamek takut gila sebab masa ya lah kamek rasa terdedah sangat dan x selesa dengan diri sendiri, dengan apa yang kamek pake.


ada sigek masa tok gik, kamek gik tidur dalam bilit yang berkongsi dengan sekumpulan orang yang kamek macam percaya sebab mekorang pernah kerja sama2 beberapa kali untuk persembahan.


benda tok berlaku dalam homestay. kamek x dapat tidur jadi kamek tengah baca benda dalam handphone masa kamek perasan ada orang oegang kamek dari belakang. laki ya umur 30 tahun gia atau agik muda. kamek fikir mungkin nya tok bermimpi kah apa kah.


tapi, lamak bah nya camya sampe kamek fikir


"ya rabbi, apa benda tok??"

kamek x dapat bangun mintak tolong orang sebab kamek x rapat gilak dengan orang lain ya sebab mungkin nya tok lebih rapat dengan sidak. kamek coba polah xtauk ajak lah tapi adalah setengah jam gia kamek perasan nya mok masukkan tangan nya dalam seluar kamek.


kamek terus bangun dan keluar terus dari bilit ya biarlah kamek x cukup tidur tegal ya. disebabkan benda tok, kamek jadi sensitif sangat bila orang cuba pegang kamek tiba2 lebih2 agik mun orang ya x rapat dengan kamek.


benda ya sangat menakutkan dan polah kamek rasa kedak kamek tok berlebih2 bila kamek pukul tangan kawan2 kamek mun sidak tiba2 pegang kamek tanpa warning.


rasa x selamat ya kadang2 polah mek nangis mun kamek sedar dengan kejadian tok. - James

0 views0 comments